Masya Allah Seorang Lelaki Telah Menghembuskan Nafas Terakhirnya Hanya Selepas Empat Jam Melafazkan Syahadah, Allahu Akbar.

Masya Allah Seorang Lelaki Telah Menghembuskan Nafas Terakhirnya Hanya Selepas Empat Jam Melafazkan Syahadah, Allahu Akbar.

Masya Allah, Tabarokallah, sebuah portal media sosial dari seberang melaporkan bahawa seorang lelaki telah menghembuskan nafas terakhrnya hanya selepas empat jam melafazkan syahadah, Allahu Akbar. Alangkah bertuahnya beliau kerana dipilih Allah untuk bersyahadah yang menyucikan beliau kembali kepada fitrah seolah-olah bayi yang baru dilahirkan hanya selepas beberapa ketika sebelum dijemputNya.

D0sa apakah yang sempat dilakukannya dalam masa empat jam bersyahadah? Berbahagialah Pak Ferdinand di alam sana kerana engkau adalah insan terpilih. Kami yang Islam sejak turun temurun ini yang bergelumang dengan d0sa belum tentu lagi bagaimana kesudhannya…

Ikuti catatannya…

Alhamdulillah, betapa beruntungnya pak Ferdinan Sumarauw Daniel, empat jam lebih setelah syahadat beliau Allah panggil. Beliau syahadat hari pukul 15:00 dan men1nggal pukul lebih kvrang 19:30, dan dikuborkan malamnya. D0sanya hanya dihisab empat jam, Dan dalam empat jam lebih itu dah termasuk mandi besar, wudhu dan berbual tentang Islam, sis4nya tetiba bapak sak1t di dada dan men1nggal, belum sempat mendaftar surat mualaf, belum sempat mengganti KTP dan KK, registrasi ke syurga lebih cepat. Sungguh happy ending yang membuat kami sekejap takjub dengan cara Allah menyelamatkan hambaNya, maasya Allah tabaarakAllah. Bagaimana dengan kita? Wallahua’lam

Sumber : Steven Indr via Majalah-Harian.com via kongsisibomonicko.com

Breaking 78 post tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman sosial ini. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri

Dah Baca, Jangan Lupa Like, Komen Dan Share Ya.

Jangan Lupa Juga Untuk Follow Kami di Breaking 78 post.com

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*